Rabu, 21 November 2012

Sumedang Tempo Dulu


Sebagai seseorang yang dilahirkan di daerah tentu tidak akan melupakan kampung halaman tercintanya, masa kanak-kanak sampai beranjak gede disana terdapat berbagai kenangan terindah dalam hidup. Kenangan tersebut akan sangat terasa kita kenang bila usia semakin menginjak dewasa dan berkeluarga. Perpisahan dengan kampung halaman menjadi sebuah tuntutan hidup bagi siapa saja yang memiliki pekerjaan di luar dari daerahnya sendiri. 

Termasuk saya sendiri dilahirkan dan dibesarkan di Sumedang yang terkenal dengan kota tahu-nya, merupakan kenangan terindah yang tidak bisa terlupakan baik semasa kecil dan sekolah. Hal-hal itu sangat terasa sekali jika kita bekerja dan mencari nafkah di Jakarta seperti saya. Momen pulang kampung adalah hal yang paling menyenangkan karena selain refresh dari pekerjaan rutin juga bisa bersilaturahmi dengan keluarga, kerabat, saudara dan teman-teman dulu.

Bagi kamu-kamu yang satu daerah dengan saya, jika pengen melihat Sumedang Tempo Dulu katanya sih di tahun 70-an dan ada beberapa foto-foto Raja Sumedang dulu, silahkan di simak ya kawan…..

Bupati Residen Priangan
Bupati Residen Priangan
Dalem Soeria Soemantri
Dalem Soeria Soemantri
Rumah Bupati Sumedang Pangeran Aria Suriaatmaja 1915-1922
Rumah Bupati Sumedang Pangeran Aria Suriaatmaja 1915-1922
Pangeran Mekah mau ke Mekah
Pangeran Mekah mau ke Mekah
makam pangeran mekah
makam pangeran mekah
Adipati Suria Kusuma Adinata
Adipati Suria Kusuma Adinata
Alun2 Sumedang Tempo Dulu
Alun-Alun  Sumedang Tempo Dulu
Lingga Sumedang
Lingga Sumedang
Peresmian lingga
Peresmian lingga 1
Mr Fock meninjau lingga p mekah 25_04_1922
Mr Fock meninjau lingga p mekah 25_04_1922
Peresmian lingga 2
Peresmian lingga 2
Foto di lingga tahun 70-an
Foto di lingga tahun 70-an
Cimalaka
Cimalaka
Cadas Pangeran
Cadas Pangeran
Gunung Kunci
Gunung Kunci
Jembatan cincin
Jembatan cincin
Menara Loji dibelakang UNWIM
Menara Loji dibelakang UNWIM

bapeda
bapeda
tjipanteneun
tjipanteneun
pasific
pasific

8 komentar:

  1. Iya kang leres pisan, suka kangen kampung halaman...keren2 fotonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muhun leres pisan sumedang tea kota kamelang janten sono pisan pami tos uih ti perantauan teh males angkat deui na. Mudah2n we aya manfaatna kanggo sadaya.

      Hapus
  2. Sumedang kota kamelang,melang lamun ngantunkeunna,waas meni nyered kanu hate iraha atuh sumedang nyandang deui gelar kota buludru....bersih..indah..bukan sumedang ngarangrangan ....

    BalasHapus
  3. parah ... sekarang sumedang sudah ancur. orang-orang di kota sumedang pada ngawur. bikin dapur di trotoar. bangunan tua dihancurkan untuk bikin toko modern. sungai jadi tempat sampah. macet dibiarkan berlarut-larut padahal sumber kemacetan sangat mudah diatasi. dan yang paling parah, beberapa orang masih suka meminta-minta di makam-makam keramat yang banyak bertebaran di kabupaten sumedang.

    BalasHapus
  4. ingat dulu saya sering ke sumedang tahun 1975-80, kegunung kunci, nonton dibioskop Diana, ke congeang, buah dua air panas dan makan tahu sumedang (Rp 5/potong pada waktu itu). sekarang mah semrawut.

    BalasHapus
  5. Sumedang kota kelahiran saya,,dulu dibanding sekarang udara di sumedang.beda...sekarang panas...kenapa ya???? Sayang...padahal sumedang kota kecil yg bersih dan adem...

    BalasHapus
  6. Sumedang tandang nyandang kahayang..sono0 pisan euy..nuju tebih(di lampung)

    BalasHapus